Press Realease

Pj Gubernur Banten Al Muktabar : Pendidikan Antikorupsi Tumbuhkan Generasi Berkualitas

WhatsApp Image 2022-10-01 at 18.02.49

Penjabat Gubernur Banten Al Muktabar menyatakan, pendidikan antikorupsi dapat menumbuhkan generasi berkualitas. “Roadshow Bus KPK Tahun 2022 merupakan pendidikan antikorupsi,” kata Al Muktabar dalam sambutanya pada rangkaian Roadshow yang diantaranya Bus KPK 2022 Membangun Santri Berintegritas di Pesantren Al Mubarak Kel. Sumur Pecung Kecamatan Serang, Kota Serang, Sabtu (1/10/2022).  Kegiatan tersebut mengusung tema Partisipasi Santri dan Pesantren dalam Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi

Al Muktabar berharap, pendidikan antikorupsi kepada para santri Diharapkan mampu menumbuhkan  generasi muda antikorupsi dalam rangka lanjutan tongkat estafet kepemimpinan. Menurutnya, dengan tertanam sikap antikorupsi sejak dini, memberikan sebuah harapan generasi penerus dapat menjadi pemimpin yang baik ke depannya.  “Kita bisa berharap serta yakin pemimpin-pemimpin nanti dengan segala edukasi yang dimilikinya itu terbekal dengan sempurna. Termasuk bekal dari moral dan mentalitas menjadi utama dalam antikorupsi," katanya. 

Al Muktabar juga menyebutkan, kegiatan Roadshow Bus KPK Tahun 2022 di wilayah Provinsi Banten ini merupakan upaya bersama untuk menumbuhkan nilai-nilai antikorupsi. “Kalau kita lihat arahan KPK ini komprehensif sekali, dan itu yang disebut jelajah negeri dalam rangka upaya atau ikhtiar kita bersama dengan target menumbuhkan nilai-nilai dalam diri tentang antikorupsi," imbuhnya. 

Di tempat yang sama, Wakil Ketua KPK RI Nurul Ghufron berharap dengan ditanamkan sikap antikorupsi kepada anak-anak sejak dini dapat membentuk generasi muda yang berintegritas. 

"Karena pondok pesantren juga merupakan lembaga pendidikan di Indonesia yang memiliki santri-santri atau anak didik. Tentu KPK berharap sejak usia dini sudah memiliki integritas dan semangat untuk menjadi generasi yang siap memimpin dengan semangat antikorupsi," katanya. 

Dirinya menyampaikan, jika terwujudnya Indonesia bebas dari korupsi, maka masyarakat akan merasakan dan harapan kedepannya untuk memiliki peluang yang sama dengan siapapun dalam mendapat kesejahteraan maupun pendidikan. 

"Dari korupsi itu lah mengakibatkan akses kesejahteraan dan akses pendidikan itu tidak merata. Oleh karena itu kesejahteraan dan peningkatan SDM syaratnya Antikorupsi, sehingga kenapa kami kemudian memberikan harapan dan memotivasi agar anak-anak itu sejak dini sudah punya cita-cita dan komitmen untuk menjadi kader-kader yang tidak korupsi," jelasnya. 

Terpisah, salah satu Santriwati Pondok Pesantren Al-Mubarok Ajeng Puspita Saputri mengatakan kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang sangat inspiratif bagaimana menambahkan wawasan mengenai memberantas dan mencegah tindak pidana korupsi. 

"Rasanya semangat mendapatkan wawasan baru bagaimana mencegah atau memberantas korupsi," tuturnya.